Cari Artikel

Loading

Oracle Serahkan OpenOffice Pada Komunitas

Proyek software produktivitas pesaing Microsoft Office, OpenOffice.org, telah diserahkan sepenuhnya oleh Oracle untuk komunitas.

Dengan demikian, tak akan ada piranti lunak komersial berbasis OpenOffice yang dikembangkan oleh Oracle. Demikian dikutip dari TheRegister, Minggu (17/4/2011).


OpenOffice adalah salah satu properti Sun Microsystem yang jadi milik Oracle setelah akuisisi. Sebagai 'pewaris' Sun, Oracle adalah pemilik sah dari nama dan merek dagang OpenOffice.

Keputusan terbaru ini berbalik 180 derajat dari keputusan Oracle di September 2010 yang menolak melepas OpenOffice sebagai proyek independen.

Saat itu, sebagai reaksi atas keputusan Oracle, sebuah lembaga bernama Document Foundation memutuskan untuk memecah OpenOffice menjadi LibreOffice.

Pihak Oracle tidak menjelaskan apakah proyek Open Source murni OpenOffice ini nantinya akan diserahkan ke Document Foundation atau tidak.

"Kami berniat untuk segera bekerjasama dengan komunitas untuk melanjutkan sukses Open Office. Oracle masih akan terus mendukung format dokumen terbuka yang berbasis standar, seperti Open Document Format (ODF)," sebut Edward Screven, Chief Corporate Architect dari Oracle.

Hal yang juga belum jelas adalah apakah Oracle masih akan memegang trademark OpenOffice atau juga melepaskan hal itu.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar